Resmikan Nursery, PT GKP Siapkan 7 Ribu Bibit Tanaman

PT GKP meresmikan Nursey secara simbolis, Sabtu (14/1)

KONAWE KEPULAUAN – PT Gema Kreasi Perdana (GKP) meresmikan Nursery (Pembibitan tanaman) pada Sabtu, 14 Januari 2023. Peresmian dilakukan setelah tahapan konstruksi pembangunan nursery selesai.

Hadir dalam peresmian tersebut, pimpinan site PT GKP, Saman Tedja GM Operasional, Aep Khaeruddin, Kepala Teknik Tambang, Basri Kambatu, Head of Site, serta pimpinan site lainnya. Peresmian dilakukan secara simbolis melalui pemotongan pita dan penanaman pohon.

Pembangunan Nursery dilakukan sejak akhir Oktober 2022 dan selesai pada 13 Januari 2023. Lahan yang dipakai untuk program Nursery ini seluas 1,2 Hektar, dengan kapasitas bibit tanamannya sebanyak 35.000-40.000 pohon.

Sutanto, Environment Superintendent menjelaskan, saat ini bibit tanaman yang tersedia sebanyak 7.000 bibit tanaman. Terdiri dari beberapa jenis bibit tanaman diantaranya Sengon Laut, Ebony, Kayu Batu, Kayu Hitam dan Cemara Laut.

Foto bersama usai peresmian Nursery (pembibitan tanaman), Sabtu (14/1)

Selain itu juga disiapkan bibit tanaman buah-buahan seperti Mangga, Durian, dan Rambutan. Bibit tanaman tersebut, akan digunakan untuk kegiatan reklamasi pasca tambang.

“Pembangunan Nursery ini sebagai bentuk komitmen PT.GKP terhadap kaidah penambangan yang baik dan benar, dengan membangun salah satu sarana Nursery dimana tujuannya untuk menunjang aktivitas pertambangan,” jelas dia.

Baca juga:

Begini Penjelasan Marlion Terkait Polemik Tambang di Wawonii

Lebih lanjut dia menjelaskan, pembangunan sarana pembibitan ini merupakan komitmen dari GKP, bahwa perusahaan tidak hanya menambang, tetapi juga mengembalikan fungsi rona awal hutan. Kegiatan pembangunan pembibitan ini, selaras dengan EMS atau Enviromental Management System Harita Group.

Penanaman bibi Nursey

Sementara itu, Kepala Teknik Tambang (KTT) Aep Khaeruddin berharap kedepannya Nursery ini bisa bermanfaat untuk pengembangan masyarakat setempat.

“Harapan kedepannya, nursery bisa memberdayakan masyarakat setempat lewat bibit-bibit tanaman,” harapnya

Tujuan Nursery sambungnya, bukan hanya untuk kalangan internal perusahaan, tetapi juga dapat dijangkau oleh masyarakat secara luas, sekaligus memberi edukasi kepada masyarakat terkait kegiatan pasca tambang.

“Salah satu tujuan kita juga untuk mengedukasi masyarakat di lingkar tambang mulai dari tingkat SD, SMP-SMA, agar mereka bisa berkunjung dan melihat langsung kegiatan reklamasi. Agar masyarakat paham bahwa perusahaan tidak hanya menambang tetapi juga mengembalikan isi bumi,” jelas Sutanto.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *